A New Story To Begins

7:50 AM

Bismillahirahmanirahim..

Kali ini gue mau cerita sedikit. Bukan bermaksud membesarkan ataupun menyombongkan diri.
Yaaa, bagi-bagi cerita ajaa siapa tau berguna dikit buat adek kelas yang mau ngelanjutin pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi. Yap, kali ini gua mau cerita gimana sih perjalanan gue sampe gue bisa ada di universitas (mungkin) impian seluruh anak sma di Indonesia.

Ok! Let the story begins..
Se umur-umur gua sekolah dari SD yang namanya belajar di rumah itu jarang banget, kecuali besoknya ulangan sih gue bener-bener jarang belajar.. Les juga pas tahun akhir mau UN aja. Gue penganut belajar serius di sekolah dan nyantai di rumah. Waktu SMP alhamdulillah gue sekolah di SMP negeri favorit, trs pas mau nerusin SMA gue gagal masuk SMA negeri favorit dan akhirnya bersekolah di SMA swasta islam di Bogor. Gue bener-bener marah sama diri gue sendiri waktu itu and in the end blaming everyone. Tapi alhamdulillah gue bisa bangkit dan gue berniat "balas dendam" untuk bisa tembus PTN dari jalur SNMPTN. Gue bener-bener usaha untuk jarang remed, dari kelas 10 sampe 12 akhir ini alhamdulillah gue selalu ranking 5 keatas.

Awal kelas 12 gue masih nyantai banget. Malahan buat UN aja gue bingung ngerjainnya gimana SBMPTN, temen-temen gue udah pada sibuk balik sekolah langsung cabut ke tempat les masing-masing. Akhirnya yaudah september gue minta les dan jadinya gue private kerumah. Gitu-gitu ajaa kegiatannya masih nyantai bangetlah sampai baru semester 2 gue berapi-api belajar walaupun fisika sama matematikanya masih payah banget..

Sampai saatnya pendaftaran SNMPTN, ranking paralel keluar gue ada di ranking 7. Masa-masanya pusing milih ptn, liat passing grade, berapa persen kesempatan masuk ptn ini itu.. Liat-liat di internet cara-caranya dan biasanya gue liat di zeniusblog sih tips-tips tentang cara milih ptn yang sesuai sama kita dan nilai kita dan lain-lainnya. Sampe akhirnya gue ngerasa yakin bisa masuk Unbraw. setelah konsultasi ke guru BK, guru les dan orang tua.. akhirnya gue milih Tek. Sipil dan Tek. industri Unbraw untuk pilihan SNMPTN gua. Malahan gue maunya ngambil ilkom atau HI.. Lah? Kok jadi teknik sih Fy? Iyaa ya jadi gua kan anak IPA terus kata guru BK gue sayang banget kalo harus lintas jurusan dengan nilai rata-rata gue yang lumayan 86 komaa. Eh terbuailah gue dengan kalo ngambil Unbraw bisa masuk, akhirnya gue pilih itu deh.. Terus plan B gue, ngambil soshum buat SBMPTN. Yaa walaupun berharap lebih sama SNMPTN karena mikirin mesti belajar lagi buat SBMPTN.. Aduh males bgtttt :( Temen-temen gue sebelum pengumuman SNMPTN udah pada sibuk di tempat les sedangkan gue masih leha-leha aja nonton tv mulu dirumah.. Malahan guru privat udah nanyain aja kapan mau belajar buat SBMPTN, tapi nyantai banget huft sedih kalo diinget.

9 mei 2015 jam 5 sore..
BAM! Gue dipecut sama web SNMPTN karena gue gak diterima di Unbraw..
Langsung lah gue bilang sama guru les untuk intensif les, terus malemnya gue download soal-soal SBMPTN tahun-tahun kemaren dan bikin jadwal buat belajar.



Tanggal 13 mei gue daftar SBMPTN dan SIMAK UI.
Buat SBMPTN gue milih Ilkom dan Antrop UI, sama Antrop Unpad.
SIMAK nya gue milih HI, Ilkom reguler dan paralel.
Kan gue anak IPA yang mau lintas ke IPS, gue ngerasa pede sih soalnya kata anak IPS yang susah paling ekonomi. Pas gua belajar lah yang susah semua!! Nangis gua. Biasanya di IPA tuh jawaban di soal kan pasti jawabannya dan kalo di IPS yaa menurut gue sama kayak ngerjain soal Bahasa Indonesia, pilih jawaban yang paling benar diantara yang benar. Tapi, alhamdulillah bgt gue tau yang namanya Zenius. Awal-awalnya gue kira tuh zenius cuma zeniusblog aja kaaan, eh ternyata gue tau dari kakak kelas kalo ada elearning nya. langsung lah cus gue coba jajal ternyata asik juga dengerin kakak mentornya jelasin dan langsung ngerti gitu..

Gue termasuk anak yang males banget belajar dari buku, gue lebih suka visual dan ngedengerin gituu belajarnya. Jadi zenius bener-bener cocok banget sama gaya belajar gue. Abis pengumuman SNMPTN gue langsung sign up bikin account dan jadilah gue regular member, gue nontonin video-videonya tapi ternyata gak available semua buat regular member, akhirnya gue cerita tentang zenius ke guru private gue dan alhamdulillah dia tau resellernya voucher zenius. Gue beli voucher untuk yang sebulan.. 150 ribu buat bisa akses selama 24 jam di segala device dan bener-bener ngebantu banget, menurut gue sih worth it banget. Cara gue belajar dari zenius.. Pertama gue baca teorinya dulu, karena emang gue sama sekali ga ngerti apa-apa. Abis nontonin teori gue tontonin soalnya. Kadang gue tontonin soalnya aja kan suka ada tuh teori penjalasannya dari kakak mentor nah dari situ teorinya gue catat yang pentingnya ke buku gue jadi kalo ada spare time dan lagi gak ada internet gue bisa baca ulang lagi. Tapi pas ada internet dimanapun gue, gue bisa akses zenius. Lagi free time dan lagi nongkrong belajar bareng sama temen di cafe, jadi bisa nonton sama temen juga rame-rame. Cara pengajaran kakak mentor yang mudah dimengerti dan disampaikan poin pentingnya saja mempermudah gue banget yang waktunya mepet buat belajar SBMPTN. Sama guru private metode belajar gue lebih banyak ngerjain soal, jadi sebelum les gue biasanya nontonin teori di zenius jadi pas les gak bener-bener sama sekali gak bisa ngerjainnya. Dari abis pengumuman SNMPTN yaa gitu aja kerjaan gue, sampe sempet bosen sih walaupun gue emang ada freetime tapi tiap hari tetep buka zenius. Jadi sempet jenuh gitu kayak dua harian gak buka zenius tapi akhirnya gue ngerasa bersalah karena gue belum ngerti apa-apa masa udah nyantai. Terus agak jiper juga ngeliat temen yang mesti sampe balik malem dari tempat les tiap hari, kayak belajar gue yang dirumah aja ini tuh nothing lah. Tapi gue ngerasa juga udah belajar lebih gituu walaupun emang yaaa belum termasuk maksimal. Pagi, subuhan bangun tidur leyeh leyeh terus abis itu mesti private. Abis private gue istirahat solat terus lanjut belajar sendiri kadang zeniusan 4jam sampe malem, abis itu ngerjain soal soal dikit daan akhirnya tidur..

Alhamdulillah, sebulan sampe gue tes SIMAK UI pun gue masih belajar ditemenin sama kakak mentor dari zenius. Kak Sabda Ps, Kak Wilona, Kak Pio dan kakak kakak mentor zenius yang ngajar soshum SBMPTN udah ngebantu gue, bukan aja belajar tapi wawasan baru yang gue gatau dan mengubah cara pandang gue juga terhadap belajar. Sebulan, walaupun cuma sebentar dan menurut gue bener-bener kurang untuk mendalami pelajaran IPS tapi alhamdulillah 9 juni 2015 gue lancar ngerjainnya.. TPA lancar banget, indo inggris lumayan lah matematika aduh gua cuma bisa ngerjain dua soal:( lanjut tes soshum.. sejarah sama ekonomi emang bener-bener sih susah abis. Kalo gak salah soshum gue ngosongin 9 soal dari 60 soal. Gue berharap ngosongin lebih banyak waktu itu.. Yaudahlah gue tawakal sama Allah aja.. Abis tes alhamdulillah langsung masuk bulan ramadhan dan perbanyak ibadah sekaligus mengharapkan keajaiban Allah, dan 9 juli 2015 berkah ramadhan..


Alhamdulillah banget.. Alhamdulillah ya Allah
Mudah-mudahan yang terbaik dan bisa membawa gue ke gerbang kesuksesan..
Aaamiiiin. Allah knows best :)

You Might Also Like

1 komentar